Arsip Bulanan: Januari 2009

Apakah Perawan Akan Habis ?

lapoan om?

biasa men… golek masa depan

halah… hahaha… oh iyo…yo… sampeyan lak wes wayahe yah…

lha awakmu kapan men?

paling umur 25-28-an, ngenteni sek

wahahaha, selak ga ono perawan men tahun semono…

halah, maneh… wakakaka (ngacir…)


dan perjalanan ke tempat KKI-pun penuh dengan pemikiran tentang ‘virginity’ atau keperawanan.

  • seberapa penting seh ‘perawan‘ buat kita?
  • apakah ‘perawan’ itu mutlak diperlukan saat kita nikah nanti?
  • apakah yg bukan ‘perawan’ ga pantas jadi istri?

menurut saya, sebagai seorang laki2 yang sedikit tahu tentang keperawanan, bahwa pengertian perawan itu (orang awam loh, seperti saya ini…) hanya diidentikan dengan perubahan fisik yang ada di ‘maap‘ alat kelamin wanita. saya juga ga ngerti detailnya karena emang ga pernah dapet pelajaran biologi. tapi denger2 aja (langsung nancep dan inget sampe sekarang… hahahaha). entah apa namanya itu, pokoknya kalo wanita sudah ga perawan lagi rasanya beda gitu.. (apanya…. hadoohhhh, kalo diterusin mah, ntar nyasar kemana2 …. hehehe)

trus suatu saat ada yang nanya ke saya, bagimu perawan itu penting ga sih?

lho, kalo aku seh liat SIKON dulu. aku juga ga munafik bahwa perawan itu penting bagiku. tapi aku juga ga se-kejam, se-goblok orang2 yang bilang bahwa mereka dengan sa’karepe udel’e dewe menjustifikasi bahwa wanita ga perawan itu bukan wanita baik, ga pantas dinikahi.

segala sesuatunya pasti ada titik permulaan dan akhirnya kita akan tahu konklusinya. sebagai makhluk tingkat tinggi, kita nantinya bisa membuat pemikiran dan keputusan logis-rasional sesuai dengan diri kita sendiri. gimana cara kita memandang wanita tersebut.

maaf, buat para wanita. bukan maksud saya untuk menyinggung, tapi baca dulu ya… hehehe. saya sangat menghormati wanita… (apalagi yang cakep… hahahaha… BUAKKKKKK!!!! <– kena gampar mbak operator warnet.. huhuhuhu)

ok, back to topic.

sebenarnya bisa dikatakan bahwa saya mempunyai pendapat ‘keperawanan’ seseorang itu bukan yang terpenting (bukan ga penting). namun ada sesuatu yang lebih penting daripada itu, misalnya agama, hati, sikap, loyalitas, karakter, pendidikan, status sosial, dan lain-lain.

kalo soal kebutuhan manusiawi itu juga tergantung mind-set kita sendiri. bahkan semuanya berawal dari cara kita berpikir. toh, juga sama-sama enaknya. dari dulu prosesnya juga seperti itu (sambil bayangin… wakakakakak). perawan kan cuman pertamanya aja.

mungkin orang2 tadi berpikir bahwa dengan ‘mecah duren perawan’ dia termasuk orang yang terhormat ato apa… yah itu masalah mind-set seh kalo menurut saya…

yang penting bagi saya, istri nantinya bisa mendampingi hidup dan saling melengkapi satu sama lain. bisa menjadi pengasuh anak2ku kelak… dan yang terpenting bapak’e iki… hehehehe… ya seperti itulah…

The Curious Case of Benjamin Button

well,  it’s a little bit annoying while I’m starting to finish my KKI’s report.. hahaha

akhirnya aku liat pelem yang dapet beberapa penghargaan (lihat sini)

Benjamin Button
sebenarnya aku pengen liat The Dark Knight (karena dulu liatnya bajakan, jadi aga burem2 gitu.. hahaha) jangan dicontoh, ini adalah kebiasaan yang buruk… hehehe. tapi karena ada sesuatu hal yang ga bisa ditunda, akhirnya sepakat untuk liat Benjamin Button-nya David Fincher.

denger2 kalo ceritanya tentang orang yang lahir tua dan kembali muda, sampai akhirnya jadi anak2, terus bayi, dan mati.. (meninggal seh sopannya… 🙂

beberapa hal yang bisa saya tangkap sesuai dengan imajinasi dan kemampuan serta idealisme (halah.. hahaha) tentang film ini adalah:

  • kita dilahirkan ke dunia ini ‘pasti’ ada tujuannya, Tuhan-lah yang menentukannya, kita yang menjalaninya
  • mencintai itu ga peduli umur/usia kita…
  • pengorbanan itu mutlak diperlukan untuk orang yang kita sayangi
  • kita berubah… usia, pola pikir, wajah, bentuk tubuh, warna rambut, bibir, mata, kulit, semuanya…
  • yang harus dilakukan adalah menjalani kehidupan ini penuh arti…
  • sesuai dengan tujuan hidup masing2…

banyak seh yang pengen ta tulis, karena aku cuman liatnya sekali jadi masih belum sempat kasih detail soal film. di samping itu takut pada protes karena kalo cerita panjang lebar soal suatu film, kan ntar Spoiler Alert!!!.. hahahaha

yah… kalo diliat film ini cukup membuat kita terus mengikuti alur cerita (bahkan saya sampe ga mo ketinggalan sedetikpun, walau kebelet… hahaha).

Just see the movie then!!!

The Curious Case of Benjamin Button
]Benjamin Button

gambar: flickr.com

Lalapan Politikus

‘mas…mas… pemilu sampeyan mau milih sapa?’.  tba2 orang di sampingku tanya gituan. aku pas beli ma’em di warung lalapan deket toko temenku.

‘ga tahu ya mas, nunggu dulu’. timpaku

‘lho, nunggu apaan. kan pemilu udah deket’

‘nunggu iklannya keluar semua. sekarang kan masih sedikit iklan2 yang ada di tipi mas’. hahaha, ngakak abis. ga tahu kok bisa dapet opini begini. mungkin karena ga demen ama iklan politikus yang keren2… (sinetron aja kalah…)

‘ohhh, gitu ya mas. terus sampeyan kemaren  milih sapa’. orang ini tanya terus (batinku). ga tau orang lagi laper2 nunggu lalapan… (lama amat ibunya, ngeladenin cewe2 ‘endels’. huuuuuuh!!!!)

‘itu, pak SBY. sekalian alasannya wes, karena gak tahu yah… face nya itu loh, ganteng gimana gitu…’ hahahaha, dalam ati ngakak sambil bayangin komentar guru PPKn kenapa aku milih SBY pas jaman SMK dulu. sumpah, aku jadi diketawain ma temen2 sekelas gara2 alasan ini… hahahaha

‘lek sekarang mas, sampeyan rencana mo milih sopo, kan ada gambaran gitu kalo liat berita di tipi-tipi…?’

‘nggg, gimana ya’

(bingung aku… tiba-tiba aku inget kata2 dari blog sebelah tentang miss quote tokoh terkenal)’

isinya gini…

Politisi tidak pernah percaya akan ucapan mereka sendiri, karena itulah mereka sangat terkejut bila rakyat mempercayainya. -Charles de Gaulle, Presiden Perancis Pertama

‘hahaha… kalo di negara kita politik itu termasuk lapangan pekerjaan mas, jadi kayaknya uang jadi alasan dan nomor satu kenapa ikut nyalon. ga tau ah mas… saya rencananya mo ikutan golput aja… takut salah milih dosa ntar’ si mas keknya ga puas, aku juga rada males ngeladenin. beruntung ibu udah selesai mbungkus lalapanku… asyiikkk. makaaaaaaannnn!!!

dan yang terpenting bebas dari obrolan politik… huehuehuehue!!!!

‘monggo mas… saya duluan’ kapok koen… hahahaha

‘oh yo… monggo’ melas…

just like a dream

bangun di pagi hari, sambil mulet menghilangkan kantuk yang tersisa
kutoleh ke sebelah kiri, kulihat bantal kosong di sebelahku
ternyata aku baru saja bangun dari tidurku yang nyenyak
jauh di depan meja kulihat seorang wanita menyiapkan sesuatu
ohh… ya Allah…
dia membawa pakaian ke arahku
dia tersenyum padaku, senyuman yang indah dan menenangkan di wajahnya
dia berjalan mendekat… dan tersenyum sekali lagi padaku
seraya meletakkan pakaianku dan duduk di sampingku
dia sudah menjadi wanitaku…

dan…

aku bangun di pagi hari itu
duduk termenung di atas tempat tidur
memikirkan pagi hari bersama wanita dalam mimpiku

di dalam kepalaku si Daniel Bedingfield nyanyi…


if u’re not for me then why do I dream of you as my wife

hahaha…

Compact Disk

kemaren malam ada orang buru-buru nyari CD (Compact Disc) di toko. pas kebetulan temenku yang ngelayanin. kemudian si-orang tadi tanya,

‘mas, CD ini berapa?’

‘2500’

‘isinya berapa?’

‘700 mega-an itu mas’

‘berapa tu? kalo buat mp3 berapa lagu?’

‘wahh… kira2 sampe 100 lebih’

‘kalo itu mas… pilem yang *****?’

‘hahahaha…. tergantung mas…’

ga jelas…