Arsip Bulanan: Februari 2008

kebuka…

pagi itu abis mandi, gw langsung buru2 cari kaos, celana, jaket, kaos kaki di tumpukan baju yang abis dicuci kemaren pagi. yang bikin gw nyesel adalah pas malemnya kok nggak nyiapin baju dll.

udah dapet semua, gw langsung menuju kamar mandi dan mandi secepat mungkin (yang penting gosok gigi dan basah semuanya… ­čÖé ) trus┬á pake persiapan perang menuju kampus. bisa dipastikan hari ini sibuk sekali…

setelah pamitan ma bapak, ibu gw, langsung aja berangkat dan hampir kelupaan charger laptop di kamar. karena keburu2 gw sampe kesandung meja deket kasur. emang orang keburu2… mo gimana lagi. setelah yakin ga ada yg ketinggalan, akhirnya berangkat juga dan naek angkot menuju kampus. di kampus banyak anak cewek SMA dan kerja yang barengan. asik juga, pagi2 barengan ma makhluk tuhan yang paling sexy (pinjem mulan bentar).

udah sampe di deket kampus (tinggal gw doang di angkot) gw mo ambil ongkos di celana. tiba tiba gw terperanjat melihat sesuatu yang nggak biasanya dan sering terjadi…

‘Resleting gw kebuka’ umpat dalam hati.

duh pikiran gw macem sekarang. mikirin kalo cewek2 tadi ketawa2 emang karena cerita2 lucu ma temennya ato emang karena liat garasi mungil ini dan ga bilang karena menjaga perasaan gw. duhhh….

Bersih Itu ‘nggak’ Indah

lagi-lagi dapet ide di angkot. pas kemaren ngeliat spanduk besar bertuliskan “Bersih itu Indah” maka terlintas dari pikiran yang terkontaminasi ma dunia seni bahwa ” Bersih Itu Nggak Indah”

trus?

ya saya bahas dalam konteks seni, bukan lingkungan. itulah batasan masalahnya. spanduk bicara tentang lingkungan dan saya bicara seni. ngga nyambung.┬á tapi sah2 saja saya menuliskan sesuatu di sini… pengen belajar nulis.

kalo kita liat pada kertas putih polos tanpa ada sesuatu yang nempel (mungkin ada tai cicak), berarti kertas itu bersih kan. nah, tapi kan nggak indah. gimana kalo kertas itu di kasih gambaran ruwet ampe ga beraturan, kan ga bersih… tapi bagi pembuatnya dia bilang “indah….!”. jadi di seni, bersih nggak (dalam tanda kutip: sepenuhnya) bersih…

nyambung ga?

mmm, jurusan…

seringkali gue ditanyain ma orang, entah itu tetangga ato orang nggak dikenal (ya, nasib, beginilah orang yang terkenal…) tentang kuliah.

‘jurusan apa, dik?’

‘kamu kuliah ngambil apa?’

ada lagi ‘di sana belajar apa?’

dan sempet mikir sepersekian detik untuk menjawab dengan jujur bahwa konsentrasi yang gue ambil adalah Mekatronika. gabungan dari Mekanik Elektronika dan Informatika. (entah tuh pelajaran maut kok bisa jadiin pasangan segitiga).

tapi yang keluar adalah

‘jurusan Elektro pak/bu’┬á entah kenapa pede aja dengan nama elektro (padahal bencinya setengah mati pas SMK dulu… ngitungnya apalagi… selain itu gue juga ngga mau nyusahin orang dengan harus mendengarkan kultum tentang nama Mekatronika. kasihan… dosa apa ngga ya bo’ongin orang?

ndadak enak

namanya juga mahasiswa yang lagi puber, jadi banyak pikiran lah. mikir cewek, tugas, kuliah, uang jajan, kos (tapi gue ga kos) de el el lah…. salah satu yang bikin pusing sampe sekarang adalah pas kena tugas rumitnya minta ampun dan waktunya cukup lama. lho? hehee…

gini, pas kemaren mo ujian presentasi magang, ada waktu sekitar 2 minggu-an untuk nyiapin bahan buat presentasi, mulai dari laporan sampe presentasinya juga. ada rencana dan sudah jelas di awang-awang (masih rencana) gue akan pake Flash buat menghipnotis dosen penguji agar nggak tanya macem-macem pas sesi tanya jawab. biasa lah, keseringan nonton pelem yang agak psy gitu…

2 minggu sebelum hari H

gua merasa males buat nyicil laporan, padahal tinggal nambahin beberapa paragraf di latar belakang dan sebagainya. itung-itung kebersamaan ma temen2 kos untuk maen Counter Strike selama liburan. akhirnya dapet niat secara setengah bulet bahwa akan kukerjakan akhir pekan ini sebelum menginjak minggu ke-2 sebelum hari H. tapi…

akhir pekan disuruh bersih-bersih rumah dan ga ada waktu buat pegang laptop. apalagi mikirin beberapa paragraf yang sulitnya minta ampun. suerr, ngarang itu sulit sekali. rasanya seperti kena stress stadium 4 (emang ada?)

se-minggu sebelum hari H

akhirnya sedikit demi sedikit niat yang kukumpulkan mulai bertambah. tapi bukan berarti godaanya tetep seperti kemaren… duh. memang cobaan tiada akhirnya. selain ngajakin maen game, gue juga lagi banyak tugas dari organisasi, buat desain brosur acara Maret depan. lagi-lagi laporan dan presentasi gue kalahin karena udah nyanggupin untuk nyelesain brosurnya. kalo lagi sibuk2nya gue emang nggak bisa ngedepanin mana yang lebih penting, pengennya semuanya dilakonin dan selesai. (bagus juga seh semangatnya, tapi remek semua)

H minus 1

akhirnya setelah melewati perjuangan keras (melawan setan) brosur dah selesai. dan rencana malemnya mo nglembur presentasi. (rencana???) nah, dari kos2an temen2 ada yang punya pelem Naruto yang baru, gue ngopi juga. duh, emang cobaan berat sekali. gua dah minta ma Yang Maha Kuasa untuk diberikan kekuatan penuh untuk menghadapi cobaan, dan diberi cobaan lagi untuk melatih kekuatan. (sisi positifnya tu…)

alhasil malemnya liat Naruto sampe jam 1 pagi, dan kerjain presentasinya di PowerPoint sampe jam 3 pagi. tidur 2 jam setengah dan berangkat ke kampus berharap keajaiban datang. mungkin dosennya sakit perut atau kesasar ke luar kota.

temen se-presentasi dateng dan berkata

‘men, kamu urutan ke-3, jam 9 ntar’

gue bisa tidur sebentar neh….

tapi nyatanya ga bisa, udah kebawa atmosfir ketegangan ma temen2. gue juga blom nyoba presentasi yang tak buat tadi pagi.. duh gusti….

Ngenet Gratis

hari minggu, pas nganggur gue coba ngenet di Plaza Dieng, deket rumah. katanya temen2 ada wirelessnya. lumayan cepet euuyyy, Speedy Access-nya

ngenetnya di lt.3, depan bioskopnya. gratis lagi (ada semacam cafe-lah)

tes_bw.jpg