Pertama Kali Naek Mikrolet (Lagi)

kemaren pas mo ngerjain tugas presentasi di kampus, sebelum maghrib ban sepeda motor-ku bocor. alhasil sepedane ta taruh di kosan’e temen. kemudian sambil melas2 yo’opo jalan ke kampus cari data dan referensi peresentasi tentang embedded system.

akhirnya ketemu juga dishwahser, ato pencuci piring otomatis berbasis mikrokontroler. pokok’e intine ketemu ngono…

nah, pulang naek mikrolet AT sekitar jam setengah 8-an. sampe rumah kira-kira jam 9 kurang. karena capek dan mumet akhirnya tewas duluan dan belum sempat ngedit data buat presentasi besoknya.

jam 12 bangun dan nglembur sampe jam 2-an. trus tewas lagi.

pagi-pagi seperti biasanya,

bangun pagi ku terus mandi

tidak lupa menggosok gigi (sikat gigiku hilang, jadi ambil stok lama)

habis mandi kupake baju

tidak lupa makan indomie… hahahaha

nah, pas naeh angkot AT sampe ciliwung aku kebarengan ama anak SMK yang dulu kukenal waktu kerja di sekolahku dulu. ga salah lagi, tuh cewek emang adik kelasku dulu. sekedar info, dulu aku sempet jadi tukang foto sekolah kalo ada acara, entah itu MOS, seminar, dll.

pas MOS aja, aku sering cari referensi (baca: cewek/adik kelas) yang cakep. seingatku banyak juga yang cakep tapi keknya ga begitu nyantol di lidah…

tapi….

ada satu anak yang gimana gitu, dari muka-nya imut, trus penampilannya simple, agak chinese gitu… namanya… bla..bla..bla… hahahaha. coba cari tahu namanya… udah tak kasih tahu kok…

nah, tadi pas naek angkot kebarengan anak itu. seingatku pernah ngobrol sekali ma dia, waktu kerja dulu. seneng euyy!!!

pas di angkot aku duduk di pojok belakang dan dia duduk di belakang supir, alhasil dia ga ngelihat aku. pengennya seh nyapa, tapi ada satu orang di depanku. sungkan lah…

nah, pas ada kesempatan tak foto dari belakang… wong ga bisa moto dari depan. tapi cukup lah buat seneng2an ati… huhuhu… miss u.

amelia_smk5

dapet jatah 7 cewek

hari ini aku naik angkot menuju kampus untuk kuliah. pagi jam 6. di angkot ternyata udah penuh dengan makhluk hawa mulai dari anak SD sampe ibu-ibu. yang laki cuman aku dan pak sopir tok…

‘penumpangnya ada 14 cewek, trus aku, dan 1 sopir’ itungku iseng dalam hati.

bila dikalkulasi dan dibuat perbandingan maka 2 pria dibagi 14 cewek. jadi tiap laki2 mempunyai 7 cewek (sunnahnya kan 4). hahahaha

dunia…dunia… makin banyak ceweknya…

angkot, love u…

angkot (angkutan kota) atau di kota Malang biasa disebut dengan mikrolet. selama 5 tahun terakhir ini angkot menjado salah satu kendaraan kesukaan –karena tidak ada alat transportasi lain untuk jalan-jalan.

nah, di dalam angkot, pola pikir saya telah terbentuk. dalam urusan menebak sikap orang lain. memang bukan kebenaran secara mutlak yang akan saya sampaikan, namun tebakan saya bisa dicoba sekedar iseng-iseng saja.

gini…

pas kita di angkot, mau nggak mau kita akan duduk bersebelahan, berhadapan dan saling berdesakan (kalo pas full). nah di situ kita akan mempraktekkan nilai2 pelajaran saling menghormati, tenggang rasa, dan mecem-macem. pertama, saling menghormati adalah sikap ketika kita menghormati orang lain ketika berada di angkot. saya sering melihat orang yang nggak nunjukin sikap hormat sedikitpun kepada orang lain. orang tersebut memang kelihatan lebih ‘ganteng, kaya, apik, ato apalah’ dibandingkan saya atau orang lain. tapi toh juga sama-sama naik angkot… kesombongan tidak pada tempatnya danĀ  sangat kontras sekali dengan keadaan sebenarnya (di dalam angkot)

trus yang kedua, tenggang rasa. misalnya nggak mau menggeser pantat untuk orang yang baru naik. mungkin posisinya udah ‘pw’ (posisi wenak) yang berada di dekat pintu, sehingga nggak mau menyilahkan orang lain untuk duduk di posisi terdekat. hal inilah yg membuat saya agak terusik, apalagi yang naik udah mbah-mbah dan harus duduk di belakang dengan melewati jalan sesempit itu…

tapi tidak jarang pula saya menemukan orang dengan sikap2 yang berhati mulia. berani berkorban duduk di pintu, atau bersedia menanggung biaya seorang tua. yahhh…berbagai macam hikmah telah saya dapatkan hanya dari sebuah angkot…